Rabu, 27 April 2011

MENGEJI ATAU MEMUJI

Korang suka yang mana?

Macam aku lah kan, aku ikut mood.

Contoh nya, kalo aku kena keji sokmo takde bab lain, mesti bab gemuk.
Sampai kadang2 aku nak ajak org yg mengutuk tu duk sekali ngan aku.
Tengok apa aku makan, apa aku buat.
Baru dia tau nak mengeji ke nak memuji.

Kadang2 mcm dah imun bila kena keji ni.
Tapi kadang2 rasa nak bagi penampar.
Mula lah satu hari tu rasa down giler.
Mula lah rasa takde keyakinan diri.
Mula lah rasa semua orang lawa, aku sorang jer yang hodoh.
Bengong kan?

Tapi aku manusia.
Normal lah lah aku berperasaan gituh


Akan tetapi, aku rasa baik di keji dari dipuji.
Sebab yang mengeji itu berkata benar.
Cuma penyampaiannya yang telus membuat kan aku sentap.
Padahal itu lah kebenarannya.
Cuma aku jer yang tak boleh nak terima kenyataan.
Hik hik

Bila dipuji, aku rasa lebih dikeji dari yang mengeji.
Sebab nya, orang yang memuji itu berpura - pura.
Dia menyindir.
So, itu akan buat aku rasa lagi tak selesa, lagi sakit hati.

Contohnya,
'eh lawa la mu sekarang'
padahal? Hazabedah.
Kita sendiri tau.
Kita sendiri boleh menilai.
Orang2 itu sekadar berbahasa.
Atau sekadar memancing mood utk mempergunakan kita.

Makanya, musahabah lah diri sendiri kaedahnya.
Kalo dah diri hazab, jangan duk feeling2 anjelina jolie.
;P

4 ulasan:

bat berkata...

if meks.. "ada ahkak kisah?"..haha..

KV berkata...

bat,
aku geram org kutuk aku gemuk. Padahal mmg sungguh pun aku gemuk. hahaha. Bengom!

rosdiana berkata...

hazabedah?
hahaha!
suwit sangat!

aler kadang org yang dok kutuk org lain gemuk tu.. dia sendiri pun berpenampilan seram. kan?
reverse saikoloji je semua tu..
lantakkan jer..

Irfa berkata...

sama la kv..aku pung lo ni koho gemuk.rusing la tak tahu nok wat gano doh.dok opis baru ni sebelah nga kafe..lagi la kuat make